Video sex anak jiran download 3gp

Rated 4.83/5 based on 659 customer reviews

Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. “Terima kasih cikgu” “Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. “Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku.Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. “Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala. Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama.Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan.Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka.Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja.Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

Leave a Reply